hari kemaren entah kenapa hari-hariku diisi dengan banyak sekali kejadian kecelakaan.

Mulai dari pagi hari, tetanggaku datang kerumah mengabarkan bahwa tetangga sebelah rumahnya masuk rumah sakit karena kecelakan parah dan mengancam kelangsungan regenerasi hidupnya. kenapa aku bilang mengancam regenerasi hidupnya????

jawabannya adalah (sambil tangan begaya fitri tropika) the DICK alias tititnya dia itu hancur dan terancam impoten padahal beberapa minggu lagi itu dia nikah (hikssss gimana yah pacarnya mo nerima kagak). Selain itu tangannya patah jadi 3 bagian dan tulang pinggulnya hancur…. Ohhh God aku bener2 ngeri banyangi waktu tetanggaku dengan hebohnya cerita kejadian kecelakaan.

Padahal pagi2 aku dah maw sarapan…ehhh malah dapet cerita yang bikin ilfil sarapan. Sebenarnya kronologisnya sangat tidak terduga. hanya karena mencoba motor dengan setelan mesin baru(mesin yang grunggg…grunggg… bunyinya bikin rame pasar) dan coba ban baru (ban yang gak standart alias ban yang lebih kecil dari ukuran sebenernya) eeehhhhh malah jadi begitu. Memang kalu mau dicermati, lebih baek kalo naek kendaraan gak usah dimacem2in ajah de…. ban gak usah dimacem2in segala, mesin gak usah digeber2 gak jelas… jadinya malah benjut.

nahhhh sore harinya saat aku pulang dari kantor, dalam perjalanan, aku lewat jalan raya lumayan besar di surabaya. Belok dari Adityawarman ke arah mayjen Sungkono. Aku melihat kecelakaan didepan mata kepalaku sendiri. dan gak hanya sekali, tapi 2 motor jatuh beruntun disampingku. Aku gak tau bagaimana kejadiannya, tiba-tiba ada bunyi ciiiiiittttttttt keras sekali dan diakhiri dengan GEDEBUUKKKKKK…. CCIIIITTTTTT………

Aku langsung cengok dan siyookkkk banget, gak lama kemudian ada suara CIIITTTTTTTTTTTTT lagi GEDEBUUKKKKKKKKKK untuk yang kedua kalinya. oohhhh god aku bener2 melihat dia terhempas dari motor dan kepalanya membentur aspal jalan.

Sumpah jantung langsung berdetak keras dan rasanya aku pengen minggir nolong orang itu. tapi posisi motorku yang ada di kanan jalan dan gak memungkinkan untuk minggir ke kiri dan berhenti karena lalu lintas yang padat. Bisa2 malah aku yang ketabrak lagi karena motong jalan seenak udel. Semoga mas2 ato mbak2 yang jatoh kemaren gak parah sakitnya. Mungkin kemaren itu mereka rem mendadak karena mobil didepannya berhenti mendadak jadi mereka pada jatoh bergelimpangan.

aku langsung keinget dengan kecelakaanku taun lalu yang membuat dahi kiriku diatas mata dijahit beberapa jahitan. yahhhh rasanya sekitar bulan2 april atau mei taun lalu. pas mau berangkat kerja dan akan beli bensin…. ehhhh pas mau belok ke pom bensin ban motorku slip karena ada bekas galian dan pasir2nya belom dibersihkan. Untung banget aku pakai slayer dan helm standart jadi muka gak benyek kena aspal. cuma daerah dahi yang terkena pecahan kaca helm. untungnya mata gak kena pecahan helm waktu itu (udah jatoh kok tetep untung c heheheh).

Untungnya aku masih sadar, langsung ditolong ma orang2 disekitar pom. Aku langsung telpon orang tuaku dirumah. kebetulan pom bensinnya gak terlalu jauh dari rumah. jadi ayahku langsung nyusul aku dan membawaku ke UGD. Aku juga gak lupa untuk menelpon temen kerjaku dan mengabari aku kalau aku kecelakaan dan gak bisa masuk kerja. (tuuhhh masih tanggung jawab ma kerjaan khannn heheheh).

Darah merembes dari dahiku. Jilbab putihku waktu itu langsung berubah merah semua gara2 rembesan darahku. Aku bener2 takut mukaku hancur dan gigiku patah semua ( hihihihi takut ompong boooo). Begitu aku telpon mamaku, mamaku langsung panik gak karu2an takut kalo pen di punggungku kenapa2.

Begitu masuk UGD, dahiku langsung dibersihkan dan dijahit. Uugghhhh….. aku bener2 trauma dengan meja operasi. Aku dibius lokal daerah dahi saja. Damnnnnn….. aku bener2 ngeliat tu jarum dan benang masuk ke kulitku dan sreeettttttttt dokter mulai menjadhit dahiku. Aku bener2 bisa ngelihat dan merasakan pergerakan jarum dan benang itu didahiku. memang kerasa tapi gak sakit karena da bius lokal itu. tapi lama kelamaan pengaruh bius itu menghilang. karena jahitannya agak banyak dan lama, jahitan2 terakhir mulai terasa sakitnya… uugghhhhhh siiittttttttt rasanya pengen nangis nahan sakitnya. lama banget sih dokternya ngejahit. Dokter bilang memnag harus pelan2 dan rapi karena ini daerah muka dan meminimalisir bekas luka ku nanti.

tapi memang terbukti kok sekarang lukanya gak terlalu kelihatan heheheh…..

setelah dijahit aku disuruh istirahat dulu karena kepalaku masih bener2 pusing. kata dokter mungkin efek benturan dengan aspal jalan tadi. Ditunggu dulu kalau sampai muntah berarti ada indikasi gegar otak. tapi alhamdulillah aku gak sampai muntah. sambil istirahat, aku mengabari seseorang  kalau aku masuk UGD dan kecelakaan. Saat itu aku baru bisa nangis2 dan menumpahkan semua ketakutanku. memang sedikit tenang setelah ditenangkan dia. Aku bisa merasakan kecemasan, kepanikan, ketakutan  yang sangat luar biasa dalam suaranya karena dia gak bisa datang melihat keadaanku langsung….

tapiiii yahhhh emang sudah nasib….. itu semua masa lalu dan kenangan

diambil hikmahnya ajah harus lebih hati-hati