logo-ggs

sebenernya aq mo ikutan lomba review komik kambing jantan ini, tapi ternyata oh ternyata tanggalna udah kelewat, dah ditutup sejak tgl 10 januari kemaren… hiks..hiks…. padahal aq baru baca kemaren malem tgl 16 jan (dudul banget).

yahh…. apa boleh buat… nasi udah menjadi dubur bubur. So aq tetep mo ngeripiuw ajah meskipun udah ditutup sayembarana. Udah niat 45, semangat membara, merah menyala, halah… opo ae seh…

kambingjantan_komik-okaq bacana ini pun juga yang ga bisa secara khusyuk mbaca (duhhh dah kayak berdoa ajah). yang diganggu ini lah, yang lagi ini lah…. tapi ni ati udah ngebet banget pengen denger “bacotan” ngehe na dikung a.k.a raditya dika dan DIOGOL a.k.a dio Rudiman sang ilustrator ngehe.

Hasilnya adalah aq dengan khusuk mbaca ni komik ngehe pas lagi nunggu antrean masuk ke ruang dokter. Kebetulan malem ntu aq lagi ke dokter…. sssttttt… bukan karena aq lagi sakit panu, kudis, kurap, tapi karena lagi minta surat rekomendasi dari dokter untuk prasyarat ngelamar kerja.

Aq udah berniat untuk bawa tu komik yang menyesatkan anak bangsa saat ke dokter karena udah aq perkirakan kalo ke dokter pasti antrina dah kayak uler dan bakalan bosen mampus kalo aq harus menunggu tanpa membawa sesuatu yang dapat membuatq keluar dari rasa bosan.

www.kandangagas.blogspot.com

MENUNGGU ADALAH MASA YANG PALING MENYEBALKAN KAWAN!!!!!!

ga kerasa ada beberapa pasang mata menatap ke arah seseorang yang lagi cekakak cekikik ga jelas dengan penuh nista membaca komik yang dapat merusak syaraf malu generasi penerus bangsa.

mbak2… ni ruangan dokter umum mbak… bukan ruangan dokter jiwa yah… anda salah tempat mbak…. kalo gila, sana mbak ke rumahsakit jiwa

itu kale yah yang dipikirin ma orang2 yang ngeliat ada cewek ketawa2 sendiri ga jelas. diruang tunggu dokter. ahhhh… tapi EMANG GUA PIKIRIN (kayak laguna mbak maia). yang penting aq bisa melampiaskan hasrat ketawa (ketawa itu sehat loh hehehehh)

over all… seberna aq ga terlalu suka baca komik… seumur idep palingan aq baca komik conan ajah ma doraemon, shincan… bla..bla…bla.. (lah katanya ga suka baca komik). Jujur aq pusing baca komik, aq ga bisa baca alur dikomik yang kesaming, naek, turun, bikin aq ga konsen menghayati cerita. Aq lebih suka memvisualisasikan cerita dengan bayanganq sendiri daripada dalam bentuk gambar komik. So aq lebih prefer baca dalam bentuk full tulisan kalo disuruh memilih.

tapi berhubung ni komik si dika, aq penasaran tingkat tinggi (PTT) untuk baca. Meskipun harus loading lemot untuk ketawana, tapi aq akuin ni komik berhasil membuat aq membaca sampe tuntas (padahal biasana separoh baca komik ajah aq dah pengen ambil ember buat muntah … *lebai mode on)

aq akan bahas good point and bad point dalam komik ini :

good poitna adalah

  1. coverna TOP BEGETE, meskipun ga jauh beda dengan versi yang KAMBING JANTAN dulu. dengan rambut “roll on”nya itu yang siap mengharumkan ketek2 para penerus bangsa yang telah ternistakan oleh bacaanya ini (weheheheheh)
  2. Bahasana masih “Radit banget” dan kekonyolan masih bisa membuat orang jadi ketawa nungging
  3. bentuk bukunya pas banget buat dibawa ke wc, dikempit, atopun dilempar
  4. foto dika yang dipajang dihalaman belakang buku membuat dika menjadi sedikit cantengan gantengan (padahal kayakna beda banget ma pas live di acarana mas tukul similikiti welwh..welwh)
  5. ilustrasina udah lumayan yahud untuk menggambarkan emosi setiap karakter tokoh
  6. cerita2 yang hiperbola buat komik ni jadi semakin gila dan memnag membuat urat saraf ketawa sedkit berkontraksi
  7. aq paling suka cerita bagian calling card…. disitu aq ketawa paling najis… ga berhenti2 dan dapat membayangkan ekspresi muka radit saat itu memnag benar2 terjadi (apes banget c lu dit). Disitu dibahas masalah gaya pacaran radit yang LDR (long distance reletionship) antara adelide – jakarta. mereka pake calling card dan ternyata koneksinya lagi error. Jadi tiap kali mereka ngomong, suara akan diterima satu sama laen setelah 10 detik, yang buat percakapana apapun menjadi ga seru buat mereka. contohnya :

radit : halo…

hening 10 detik (krik…krik..krik…)

ceweknya : iya , halo…

hening lagi 10 detik (kruk…kruk…krukk…)

radit : aku kangen

hening lagi sepuluh detik (kriik..krik..krik…garuk2 pala)

ceweknya : aku juga

rasanya kayak ngobrol sama orang idiot yang berpikir sangat lambat

(wahahahahah… ketawa nungging)

sekarang aq bahas bad point :

  1. gambarnya masih terlalu mepet ke bagian tengah buku. Jadi kadang ada tulisan yang terlalu ditengah jadi susah bacana
  2. tulisan ada yang besar banget ada yg kecil banget jadi agak susah baca juga kalo pas tulisan terlalu kecil (udah terlalu ketengah, kecil pula…lama2 bisa katarak ni mata)
  3. aq baru taw ternyata ni ada sekuelna… hoh…. jadi gantung gini ceritana yang chapter terakhir (cepetan terbitin yang ke 2 dit… ato bakalan banyak generasi bangsa yang mampus bosan nungguin buku lu hahahahah)
  4. yang bagian DILUAR KANDANG -DIBALIK PENGERUSAKAN LEBIH LANJUT…- itu jadi bingung kalo dibuat terpisah2 kayak gitu… kadang lupa dio sebelumnya ngomong apa karena qt dah terlalu konsen untuk ketawa di tiap chapter. Memang mgk itu untuk selingan ajah ditiap chapter, tapi jadi sedikit blak-balik halaman untuk mengingan kembali tadi awalna dio ngomong apa (ato daya ingat aq yang udah diambang limit yakkk???)
  5. yang terakhir…. LOMBA REVIEW BUKUNA KURANG LAMAAAAAAAAAAAA….. DIPERPANJANG DUNK….xixixixixi (ngarep)

udah ah,,,, sekian dulu dari saia yang telah ternistakan oleh kambing

ditunggu sekuelnya yang ke2 dan filmnya…