yaa… kalimat itu pernah jadi salah satu tugas q dimata kuliah terapi humanistik pas q semster6 dulu ( weeeee sekarang semster brp yak!!! )

Sumpah tu tugas adalah tugas terkeren dan terdalem yg pernah aq dapet. Q seneng banget ama mata kuliah ini. Qt jadi bener2 bisa mengenal diri qt dan nyembuhin diri kita sendiri. namanya juga TERAPI HUMANISTIK hehehe

jadi tu tugas begini….

anak2 dikasi amplop satu persatu. Waktu itu kebetulan pas aku ga masuk kelas. Bolos maksudnya… trus tiba2 temenq bilang ” eh ada tugas tu terhum (terapi humanistik), langsung ambil tugasnya sendiri di Bu Nat, ga boleh diwakilin.” gitu kata temenq ( q lupa sapa yg beritau q dl…)

nah… karena penasaran, masa ga boleh diwakilin c, emang tugas apaan. kayak misi rahasia ajah. apah karena q bolos ya jadi langsung disuru ngambil ke Bu nat langsung..???!! Nahhh pas udah ketemu ama Bu Nat, q langsung disodorin amplop coklat. Di amplop itu ada tulisan “DIBACA NANTI MALAM DIRUMAH DALAM SUASANA SEPI” Buseeetttt apa2an c ini, bikin penasaran ajah c. Bu Nat juga ngingetin lagi kalo jangan dibuka sekarang, ga surprise nanti katanya.

tapi dasar q ya… semakin dilarang semakin menjadi2…heheheh

karena ga sabar, q buka deh didalem kelas, pas nunggu kelas berikutnya. Begitu q liat sebagian…. isi didalem amplop itu cuma ada selembar kertas kecil bertuliskan “ANDAIKAN AKU MENINGGAL MALAM INI”.

Sumpah de, merinding disko seketika itu juga aq…hihihihiihihi

langsung reflrk aq tutup lagi dan q masukin ke dalam tas n coba ga inget2 lagi kalimat itu. Emang bener bu Nat, pas nya dibuka pas dirumah aja. kalo dibuka sekarang ga seru hehehe!!!

pas malemnya, langsung aq buka lagi. kali ini emng bener2 sepi dan aq langsung berhadapan di depan komputer karena tugas itu kita diminta untuk membuat tulisan tentang kalimat itu. Begitu sebaris demi baris aq tulis… tes…tes… ga kerasa q mulai nangis. Pas di bagian2 paling vital dari tulisanq, aq mulai meneteskan airmata. ga tau kenapa aq seolah2 emng akan meninggal malam itu. Aq bener2 larut dalam tulisan itu…

Hari H pengumpulan, ternyata dosennya ga cuman nyuruh kita buat ngumpulin aja, qt juga disurh perwakilan beberapa org untuk maju buat bacain tulisannya itu. Beberapa orang temenq secara acak udah maju. Tapi… ga disangka giliran berikutnya, temenq langsung nyebutin namaq kenceng banget

Bu Nat : hayoooo sapa lagi yang mau maju …

Mimit : Septi buuuuu……. ( sambil teriak kegirangan…)

Q : hah….. ( menatap mimit dengan tatapan tak percaya… awas lw mitt… pulang tak jadiin perkedel)

Bu Nat : Ayo septi….

Anak2 sekelas : Septi maju sep…

Q : mampussssssss!!!! huhuhuhu

mimit : ( senyum kemenagan)

akhirnya maw ga maw daripada temen2 nyanyiin lagu.. “ayo maju maju… jangan malu2, aq sudah taw km punya panu…”… weweheheheh ga nyambung ya

kenapa c aq males banget buat maju… karena aq malu bangetttt. aq udah taw pasti ntar didepan kelas bakalan nangis bombay. malu khn ntar nangis didepan anak2 sekelas. kayak anak SD ajah. Soalnya q sudah bisa mempresiksi, 2 oarng temen yg maju sebelumnya juga bacain tulisannya sambil nangis bombay gitu. hohohohoh

beneran de, pas beberapa paragraf ajah, aq langsung ga kuat nahan air mata. meskipun muka uda ngadep keatas terus biar air mata ga jatuh, meskipun uda loncat2, kayang2, salto2… ( yg terakhir ga ding) ni air mata tetep netes ajah dan q dengan sukses baca sambil sesenggukan huhuhuhuh

MALUUUUUUU!!!!!

oh ya ni ada lampitan file tulisanq…

“ANDAIKAN AKU HARUS MENINGGAL MALAM INI”

Andai hidupku hanya sampai disini dan harus meninggal malam ini, aku merasa sama sekali tidak siap. Aku merasa sedih akan meninggalkan semua yang aku sayangi didunia ini. Banyak hal yang belum aku lakukan dan belum tercapai dalam hidupku. Tetapi jika memang benar – benar aku harus divonis untuk meninggal malam ini hal pertama yang aku lakukan adalah meminta maaf kepada semua orang yang aku kenal terutama orang – orang terdekatku yang mungkin sering aku sakiti secara sengaja ataupun tidak sengaja. Kepada orang tuaku,

” maaf ma, kalau selama ini aku menjadi anak yang tidak dekat denganmu, maaf kalau aku sudah menyakiti hati mama, maaf kalau selama ini aku hanya bisa jadi anak yang selalu merepotkan mama”. ” Maaf yah, kalau selama ini belum bisa menjadi anak yang bisa dibanggakan, yang selalu meminta uang pada ayah, yang belum bisa memberikan apa – apa di keluarga… maaf… maaf”.

Kepada teman – teman terdekatku, dan semua orang yang mengisi hari – hariku selama ini,

“Maaf teman, aku selalu merepotkan kalian, aku membuat kalian marah, sedih, kecewa. Tapi tidak akan melupakan hari – hari dimana kita tertawa bersama, melakukan hal – hal gila bersama, mengerjakan tugas bersama. Aku sangat senang sudah menjadi bagian hidup dari kalian. Bagian dalam hidupku itu tidak akan aku lupakan sampai di alam baka nanti”.

Hal kedua yang aku lakukan adalah melakukan sesuatu yang selama ini belum aku lakukan. Aku akan mengatakan kepada orang spesial yang aku sayangi bahwa aku sangat sayang kepadanya dan sangat menyesal karena aku hanya sanggup untuk mengatakan didetik – detik terakhir kepergianku.

” He never know, how is the presticious her, until she is gone”

Aku tidak tahu siapa saja yang akan menangisi kepergianku, yang merasa kehilangan diriku, ataupun yang merasa senang atas kepergianku. Aku tidak sanggup untuk melihat orang – orang yang aku sayangi bersimpuh didepan tubuhku yang terbujur kaku, menangis…. Tetapi itu menandakan bahwa mereka semua menyayangi diriku.

Aku akan berdoa pada Tuhan,,,

Ya… Allah,,,

mudah – mudahan apa yang telah aku lakukan selama hidupku ini sudah merupakan hal terbaik yang bisa aku lakukan. Mudah – mudahan selama aku hidup , aku dapat berguna untuk orang lain.

Ya… Allah,,,

Jika ini memang jalanku, aku harus bisa menerima semua kehendakmu dan menjalaninya dengan ikhlas. Beri aku kekuatan agar aku dapat menjalani hari – hari kedepanku saat dialam baka.

Beri orang – orang yang aku sayangi ketabahan dan kesabaran agar mereka dapat menerima kepergianku.

Aku sayang mereka…

Katakan pada mereka bahwa aku juga sangat sayang mereka…

ps : hal kedua yg aku lakuin sampe sekarang belom pernah aq lakuin heheheheh